Gelar Workshop Jurnalis, Gusdurian Kampanye Anti Radikalisme

Minggu, 10 September 2017

ISLAMNUSANTARA.COM , Pontianak – Jaringan Gusdurian menggelar  Workshop Jurnalis Gusdurian untuk kampanye kontraekstremisme, Jumat (8/9), di Hotel Kini Pontianak, Kalimantan Barat. Kegiatan ini dihadiri oleh para jurnalis baik media cetak maupun online di Kalimantan Barat.

Hadir dalam lokakarya hasil kerja sama dengan International NGO Forun For Indonesia Development ini, Alissa Wahid selaku koordinator Jaringan Nasional Gusdurian serta Direktur NU Online Safi’ Alielha.

Alissa dalam kesempatan tersebut menyampaikan bahwa saat ini Indonesia sedang menghadapi tren eksklusivisme beragama yang memiliki dampak pada problem kewarganegaraan. Fenomena ini kemudian termanifestasi dalam sentimen politik.

“Kita juga hari ini dihadapakan kepada dua tantangan besar yakni terorisme dan intoleransi berbasis agama. Dalam konteks Indonesia persoalan terorisme masih dapat ditangani. Namun, pada persoalan intoleransi beragama inilah yang menyebabkan perubahan sosial yang sangat kencang dan sangat menggangu demokrasi,” ujarnya.

Oleh karena itu peran jurnalis media sangat diperlukan dalam merespon situasi ini serta mencari solusi dalam upaya menyelesaikan persoalan tersebut.

Kegiatan ini juga diisi dengan pemaparan hasil riset dan survei mengenai persepsi pemuda tentang radikalisme dan ekstremisme yang berlangsung di enam kota serta pemetaan sosial media terkait narasi-narasi dan radikalisme. (ISNU)

Sumber: NU Online

No Responses

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: